Dugaan Keterlibatan Courtney Love dalam Kematian Kurt Cobain

Kematian Kurt Cobain pada tanggal 8 April 1994 masih menorehkan luka dalam di dunia musik. Berbagai pertanyaan timbul di pikiran orang-orang tentang apa sebenarnya sebab kematian dari Cobain, dan mengapa hal itu terjadi. Kematian Cobain masih menjadi misteri, terlebih karena pihak berwenang dan keluarga enggan membagikan foto-foto TKP dan jasad Cobain pada saat ditemukan tak bernyawa di rumah kediamannya.

Berbagai konspirasi timbul sebagai bentuk peran publik dalam menjawab misteri ini. Hingga pada tahun 2014, kepolisian pun memutuskan untuk membagikan foto-foto kematian Cobain setelah berselang tepat 20 tahun dari hari kematiannya. Semula berita kematian Cobain yang sudah mulai mereda, seolah kembali dihebohkan dengan gambar-gambar yang dirilis tersebut. Dalam foto yang dibagikan, terlihat Cobain begitu bersimbah darah dan posisi tubuh Cobain begitu ganjil untuk dikatakan sebagai kasus bunuh diri.

Banyak orang dengan hobi judi bola yang menduga bahwa kematian Cobain disebabkan karena pembunuhan berencana, dan menariknya adalah Courtney Love, istri Cobain, diduga terlibat dalam pembunuhan suaminya itu. Hal ini diperkuat karena keterangan tersebut didapatkan langsung dari Hank Harrison yang merupakan ayah dari Courtney Love sendiri. Hank berkata bahwa dia bisa membuktikan anaknya benar-benar terlibat dalam pembunuhan vocalis Nirvana tersebut. Meskipun Love tidak terlibat langsung pada saat pembunuhan, namun Hank berkeras bahwa anaknya terlibat di balik layar dari kasus ini.

Hank Harrison menyebut alasan penguatnya dalam menduga anaknya adalah dalang dari kematian Cobain adalah pengedaran foto kematian Cobain yang baru dilakukan pada tahun 2014. Hank berpendapat jika memang Cobain meninggal karena bunuh diri, tidak akan menjadi masalah bagi Love untuk mempublikasikan foto kematian suaminya pada saat itu juga dan tidak perlu menunggu hingga 20 tahun lamanya.

Tidak hanya komentar Hank yang menjadi dasar teori kematian Cobain dibunuh oleh istrinya sendiri, namun pada hari-hari berkabung di tahun 1994 ada seseorang yang mengaku bahwa dia pernah medengar Love menawarkan seseorang sejumlah uang yang begitu banyak untuk jasa membunuh suaminya. Namun, terlepas dari tanggapan ayahnya dan beberapa kabar tak mengenakkan tersebut, Courtney Love membantah dengan keras teori tersebut. Love mengaku bahwa ia begitu mencintai Cobain dan tidak akan tega membunuh suaminya sendiri.

Bantahan Courtney Love memuncak pada saat dirilis film semi dokumenter berjudul Soaked In Bleach di tahun 2015 yang seolah memberi kemungkinan bahwa Cobain meninggal karena dibunuh oleh istrinya sendiri. Courtney dikabarkan begitu marah dengan film ini dan menyewa pengacara handal untuk membuktikan dirinya tidak terlibat sama sekali dalam kematian Cobain dan menuntut film tersebut untuk diberi keadilan hukum. Film ini begitu menggemparkan publik, bahkan ada beberapa bioskop yang bersedia untuk menayangkan film karya Benjamin Statler yang penuh kontroversi ini.

Film Soaked in Bleach dirilis pada tanggal 11 Juni 2015, dan judul ini pun diambil dari lirik salah satu lagu Cobain yang berjudul Come As You Are. Pada saat Cobain meninggal, jabatan kepala kepolisian Seattle dipegang oleh Norm Stamper, dan Stamper benar-benar menaruh perhatian terhadap kasus kematian Cobain. Stamper menjabat hingga tahun 2004, dan setelah film tersebut rilis, ia menyatakan bahwa jika masih diberi kesempatan menjabat sebagai kepala kepolisian, ia bersama agen bola terpercaya akan membuka kembali kasus ini dengan selebar-lebarnya agar bisa menemukan kebenaran dari misteri kematian Kurt Cobain 20 tahun lalu.

Add a Comment